FIB Unhas Gelar Optimalisasi Pengajaran Bahasa Makassar untuk Guru SD dan SMP di Kabupaten Gowa

Sebarkan:

Foto Usai Kegiatan Optimalisasi Pengajaran Bahasa Makassar (doc. Rusdin Tompo)

MAKASSAR, PotretMalut - "Bahasa itu bukan cuma alat komunikasi, tapi jendela ilmu, jendela budaya dan identitas. Dari bahasa, kita bisa mengetahui sejarah, nilai-nilai kearifan lokal, dan identitas seseorang," jelas Prof Dr Hj Gusnawaty, M.Hum, Ketua Departemen Sastra Daerah Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Hasanuddin (Unhas).

Prof Gusnawaty menyampaikan hal itu di hadapan guru-guru peserta "Optimalisasi Pengajaran Bahasa Makassar untuk Guru SD dan SMP di Kabupaten Gowa". Kegiatan Departemen Sastra Daerah, FIB Unhas ini bertempat di Kampung Rewako, Desa Jenetallasa, Kecamatan Pallangga, Sabtu, 25 November 2023.

Prof Gusnawaty menyadari, meski bahasa itu penting tapi ada banyak problem. Apalagi terkait dengan pembelajaran bahasa daerah. Sehingga, pada hari itu, dosen dan guru duduk bersama mendiskusikan bagaimana mengoptimalisasi pengajaran bahasa daerah, khususnya bahasa Makassar.

Menurutnya, dosen harus beraktivitas di luar kampus karena itu merupakan bagian dari pengabdian kepada masyarakat, salah satu dari Tridarma Perguruan Tinggi. Dalam Program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) Kemendikbudristek RI, kegiatan yang dilakukan sekaligus merupakan realisasi Indikator Kinerja Utama (IKU), yang mengutamakan dosen berkegiatan di luar kampus.

Ketua Panitia, Dr Sumarlin Rengko, M.Hum, mengakui persiapan kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini terbilang singkat. Namun, diharapkan terjadi pertukaran ide antara narasumber dan peserta. Juga ada pengetahuan dan metode pengajaran bahasa Makassar yang dibawa oleh para dosen. 

"Outputnya, guru-guru diharapkan semakin terampil dalam pengajaran bahasa Makassar. Sehingga, pelestarian bahasa Makassar akan terwujud," papar Surmarlin Rengko.

Labbiri, S.Pd, M.Pd, Ketua Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) Bahasa Makassar Kabupaten Gowa, menyampaikan bahwa pengabdian kepada masyarakat oleh kampus menjadi laboratorium bagi guru. Program ini, dinilai luar biasa, karena merupakan upaya merevitalisasi bahasa daerah Makassar di Gowa. Sehingga, kegiatan ini didukung oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Gowa.

Suasana Saat Pemaparan Materi (doc. Rusdin Tompo)

Pengurus Himpunan Pelestari Bahasa Daerah (HPBD) Sulawesi Selatan itu meyakini, bila kegiatan ini diintensifkan maka akan memberi penguatan bagi guru-guru bahasa Makassar ditengah arus globalisasi. Di Gowa sudah ada kebijakan wajib berbahasa Makassar pada setiap hari Jumat. Namun, metode pembelajaran yang efektif perlu terus diupayakan.

Basiah, SS, MA, yang tampil membawakan materi naskah Lontaraq, menyampaikan bahwa pembelajaran bisa dimulai dengan menyimak, seperti orang yang belajar mengaji. Bisa juga menggunakan rupama atau cerita rakyat dan sumber-sumber sejarah. Sumber sejarah itu antara lain berupa manuskrip, yakni tulisan tangan yang jadi kajian filologi. Di manuskrip itu kaya dengan sumber-sumber pengajaran dan khazanah lokal, sebagaimana ditemukan dalam naskah-naskah kuno, di antaranya Lontaraq.

"Lontaraq bisa berarti aksara, bisa berarti ilmu pengetahuan, bisa juga berarti sejarah," terang Basiah yang d├Čkenal sebagai filolog itu.

Problem kita dalam pengajaran bahasa daerah, tambah Basiah, karena soal mindset. Karena merasa orang kota maka tidak perlu berbahasa daerah. Disarankan agar perlu mengubah paradigma berpikir ini. Ditambahkan, sudah ada metode Sulo, akronim dari Sulawesi Lontaraq, yang secara filosofis bila diterapkan akan menjadi penerang bagi ilmu pengetahuan.

Pammuda, SS, M.Si, Sekretaris Departemen Sastra Daerah FIB Unhas, berbagi pengalaman ketika menjadi guru bahasa daerah di salah satu SD di Makassar, selama 10 tahun. Dia menggunakan pendekatan reward and punishment. Bagi anak yang bisa mengartikan kata-kata dalam bahasa Makassar dalam jumlah tertentu maka akan dibebaskan ikut ujian.

"Tantangan kita adalah bagaimana membuat anak-anak mencintai bahasa daerah dengan cara yang menyenangkan," kata Pammuda.

Dr M Dalyan Tahir, M.Hum, juga berbagi pengalaman menerapkan pelajaran bahasa daerah. Dosen Sastra Daerah, yang juga merupakan Koordinator Mata Kuliah Kemahiran Menulis Bahasa Bugis- Makassar itu, menggunakan pendekatan toponimi, di mana peserta didik diajak berkisah tentang nama tempat. Misalnya, tempat tinggal atau nama kampungnya.

Guru-guru mengaku, memang ada sejumlah kendala dalam pembelajaran bahasa daerah, seperti jadwal pelajaran yang hanya beberapa jam di sekolah. Juga adanya kesenjangan antara pembelajaran di sekolah dengan pembiasaan di rumah dan lingkungan masyarakat. 

Dr Firman Saleh, SS, S.Pd, M.Hum, dalam materi berjudul Inovasi dan Konten Media Pembelajaran, menyarankan agar bagaimana pembelajaran aksara Lontaraq dilakukan secara mudah, menarik, menyenangkan dan gembira. Antara lain, menulis aksara Lontaraq dengan metode gambar. Jadi lebih konkret karena anak-anak bisa melihat aksara Lontaraq dan artinya, lewat gambar yang ditampilkan.

"Aksara Lontaraq juga sudah bisa diinstal melalui perangkat gawai karena sudah berbasis digital," kata Firman Saleh.

Dr Ery Iswary, M.Hum, yang menyampaikan materi tentang Pembelajaran Bahasa Daerah dengan Metode Kolaboratif, menempatkan kerjasama sebagai kunci keberhasilan suatu kelompok dalam mencapai tujuan bersama. Ide-ide kunci dalam pembelajaran kolaboratif, kata Ery Iswary, adalah bekerjasama, membangun bersama, belajar bersama, maju bersama, dan berhasil bersama.

"Pembelajaran secara kolaboratif memungkinkan banyak memberikan nilai tambah, baik untuk siswa maupun untuk guru," lanjut dosen Sastra Daerah FIB Unhas, yang juga merupakan salah Dewan Penasihat SATUPENA Sulawesi Selatan itu.

Rusdin Tompo, penulis buku yang ikut praktisi mengajar di Departemen Sastra Daerah FIB Unhas, mengatakan sudah ada Peraturan Daerah (Perda) Sulawesi Selatan Nomor 5 Tahun 2023 tentang Literasi Aksara Lontaraq, Bahasa dan Sastra Daerah.

Koordinator Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA Provinsi Sulawesi Selatan itu juga menginformasikan bahwa di Makassar tengah disusun Peraturan Walikota (Perwali) tentang Muatan Lokal (Mulok) untuk Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Kegiatan di lokasi desa wisata ini, dihadiri sejumlah dosen Sastra Daerah FIB Unhas. Mereka adalah Dr Dafirah, M.Hum, sekaligus mewakili Dekan FIB, Hunaeni, SS, M.Si, Andi Tenri, SS, M.Hum. dan Burhan Kadir SS, MA, yang merupakan Humas FIB Unhas. (Rusdin Tompo)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini